Memaknakan Ramadhan Dalam Kebiasaan Yang Baharu | FAKULTI EKOLOGI MANUSIA
» ARTIKEL » Memaknakan Ramadhan Dalam Kebiasaan Yang Baharu

Memaknakan Ramadhan Dalam Kebiasaan Yang Baharu

Oleh:  Prof. Madya Dr. Ratna Roshida Ab. Razak

 

Ramadhan yang tiba disaat pandemik COVID-19 masih belum selesai memerlukan kita untuk melihat Ramadhan dari perspektif yang betul agar makna atau roh Ramadhan terus berjaya dihidupkan meskipun berada dalam satu situasai yang berbeza dengan sebelum ini. Semangat untuk meraikan Ramadhan sebagai bulan yang pada awalnya rahmat, pertengahannya pengampunan dan akhirnya dijauhkan dari api neraka, tidak boleh luntur lebih-lebih lagi dalam tempoh ujian seperti ini.

Ramadhan bulan yang padanya diturunkan al-Quran sentiasa digandingkan dengan aktiviti tadarrus, tilawah dan tadabbur al-Quran dan ibadat-ibadat sunat yang lain khususnya solat sunat Terawikh berjemaah di surau atau masjid.

Namun pada kali ini, keadaan telah bertukar wajah. Surau dan masjid yang mengadakan majlis berbuka puasa (iftar) secara berjemaah, tidak lagi dapat meneruskannya. Adakah tanpanya kita masih mampu mencapai  kerberkatan  yang sama? Inilah mungkin yang sedang berlegar-legar di fikiran kita umat Islam.

Justeru, inilah masanya untuk kita melihat semula apakah makna dan tujuan Ramadhan yang sebenar. Hal ini penting kerana biarpun keadaan berbeza tetapi makna atau tujuan Ramadhan masih berjaya diterjemahkan.

Duduk di rumah untuk tempoh yang panjang merupakan sutu yang sangat mencabar kerana secara psikologi, manusia sebagai makhluk sosial perlu bersosial. Dengan  kemewahan masa yang ada, khususnya melalui Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) inilah masa yang terbaik untuk seseorang menghidupkan Ramadhan secara serius dengan penuh kesederhanaan kerana tidak lagi perlu memikirkan untuk menghabiskan masa dalam kereta untuk ke tempat kerja, juga berada di tempat-tempat awam seperti tempat-tempat jualan.

Hakikatnya Ramadhan kali ini merupakan ruang masa yang terbaik untuk kembali menghayati tujuan utama puasa difardhukan iaitu sebagaimana firman Allah dalam Surah al- Baqarah: 183 yang bermaksud, “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu bertakwa.”

Keberhasilan utama yang diharapkan ialah agar kita menjadi individu yang bertakwa. Justeru adalah satu keperluan untuk menyempurnakan puasa berorientasikan matlamat akhir iaitu untuk mencapai tahap ketakwaan dan bukannya untuk menyambut hari raya.

Ujian yang hadir pada seseorang merupakan ruang untuk mendidiknya menjadi seseorang yang lebih baik. Ramadhan sebagai bulan latihan penyucian diri, khususnya dalam aspek spiritual perlulah disempurnakan dengan sebaik yang mungkin agar pada akhirnya, secara spiritual kita kembali kepada fitrah yang asal. Kejayaan inilah diraikan dalam Eid Fitri atau Hari Raya Aidul Fitri.

Menghidupkan Ramadhan di rumah sebenarnya satu rahmat yang tersembunyi. Ibadat puasa secara istilahnya ialah menahan diri dari melakukan sesuatu yang memang lazim kita lakukan seperti makan dan minum, Agak menarik apabila COVID-19 juga mengajar kita perkara yang sama bila mana kita perlu untuk bekorban kebebasan yang lazim ada pada kita seperti bersosial. Ternyata kehadiran Ramadhan pada kali ini merupakan bonus bagi kita sebagai umat Islam untuk lebih memaknakan Ramadhan.

Inilah masa terbaik untuk kita merapatkan diri dengan al-Quran, lantaran Ramadhan  mempunyai pertalian yang sangat rapat dengan al-Quran sebagaimana dijelaskan dalam Surah al-Baqarah: 185, “Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak dan yang bathil).

Usaha menghidupkan Ramadhan pada kali ini boleh difokuskan melalui platform pemerkasaaan institusi keluarga melalui akiviti solat Terawikh secara berjamaah,  bertadarrus, berbuka dan bersahur bersama-sama.

Jadikan Ramadhan kali ini sebagai Ramadhan yang terindah dalam hidup kita, sesuai dengan kebiasaan baharu yang kita perlu hadapi. Kita juga tidak pasti adakah masih ada Ramadhan untuk kita pada tahun hadapan? Bagi mereka yang masih terikat dengan kerja dari rumah (Work From Home) jadikan kerja yang dilakukan sebagai yang paling terbaik sebagai medan meraih pahala di sisi Allah SWT.

Saban tahun kita menyambut Ramadhan. Apakah pernah kita bertanya sejauh mana tarbiyah atau latihan yang telah kita lalui benar-benar memberi kesan kepada diri kita dan mampu menjadikan diri kita semakin akrab dengan Allah dan semakin baik hubungan kita dengan diri kita sendiri, orang lain, juga dengan alam yang kita diami ini? Segalanya terserah kepada diri kita.

Sesungguhnya Ramadhan bersama pandemik COVID-19 ini merupakan medan yang paling terbaik untuk menguji kekuatan diri bagi meghadapinya dengan penuh bermakna agar pada akhirnya  kita mampu mengubah sempadan iman dengan menjadikan kita individu yang lebih bertaqwa dan lebih memahami tentang makna, tujuan dan nilai hidup yang sebenar.

 

 

Penulis

Prof. Madya Dr. Ratna Roshida Ab. Razak
Profesor Madya di Jabatan Pengajian Kenegaraan dan Ketamadunan, 
Fakulti Ekologi Manusia

 

 

 

 

 

 

 

Tarikh Input: 08/05/2020 | Kemaskini: 08/05/2020 | rozlita

PERKONGSIAN MEDIA

FAKULTI EKOLOGI MANUSIA
Universiti Putra Malaysia
43400 UPM Serdang
Selangor Darul Ehsan
03.9769 7051
03.8943 5385
C1600628367